Friday, June 17, 2011

~Rumah Bahagia~ ^_^

Bismillahirahmanirahim...
Assalamualaikum Wbt...

Meniti perjalanan sebagai hamba Allah SWT juga umat kekasih-Nya Rasulullah SAW. Melangkah lagi ke satu lagi fasa kehidupan.. daripada seorang anak kecil yang mendamba kasih sayang ibu dan ayah.. Hidup dalam kelompok keluarga yang bahgia.. Merasai ikatan kasih sayang dengan beradik yang lain.. Melangkah ke luar dari kepompong penjagaan, bertemu dengan para sahabat yang menjadi sesuatu yang sangat bermakna dalam meniti jambatan kehidupan ini.. Dan akhirnya... melangkah dan terus melangkah menuju ke fasa yang seterusnya iaitu dalm pembinaan keluarga... Sungguh aku mendambakan kehidupan yang bahagia di samping suami tercinta (yang tercipta buatku) anak-anak yang membesar dihadapan mata.. Tidak sanggup untuk membiarkan anak-anak berada di dalam pelukan orang lain.. Ingin ku dakap dan takkn ku lepas.. Biarlah anak2ku membesar atas acuan tanganku.. atas didikan dariku untuk menjadikan mereka umat Rasulullah Saw yang sebenar.. InsyaAllah.. Namun sebelum memulakan fasa kehidupan itu.. persedian menjadi seorang isteri itu perlu utuh.. Melengkapkn diri dengan ilmu fardu ain dan fardu kifayah.. Kerana yang mencorakkan anak-anak itu adalah tanganku... Ya Allah permudahkanlah buatku.. ameen.. ^_^



Aku mendamba "Rumah yang sederhana dengan IMAN, bukan sebuah ISTANA yang dihiasi dengan melampaui batas"

Sesungguhnya wanita yang tinggal di dalam sebuah pondok, beribadah kepada TUhanya, mendirikan solat lima waktu dan berpuasa di bulan Ramadhan, merupakan wanita yang paling bahagia daripada wanita yang hidup dan tinggal di istina dikelilingi dayang-dayang serta dimeriahkan dengan pelbagai jenis hidangan makanan. Sesungguhnya, seorang mukminah yang berada disebuah rumah yang beratap rumbia dengan roti dan air seteko namun bersamanya ada mushhaf dan tasbih adalah lebih bahagia daripada wanita yang hidup di apartment yang indah dihiasi dengan kamar-kamar mewah. Mereka yang tidak mengenal tuhannya, tidak berzikir mengingatiNya dan tidak mengikut sunnahNya adalah yang tergolong dalam kerugian dan tidak berjaya menikmati kebahagian,,

Sesungguhnya fahamilah kita makna kebahagian. Kebahagian bukan dalam definisi sempit dan menyesatkan. Rammai orang yang menyangka bahawa apa yang difikirkannya adalah benar, Mereka mengira bahawa kebahagian adalah terletak pada harta,martabat dan sebagainya namun sebenarnya itu bukanlah defisini yang sebetolnya.. TIDAK!!!

Kebahagian yang hakiki terletak pada kepuasan diri, kesenangan hati, ketenangan jiwa, kegembiraan rohani, kelapangan dada, budi pekerti yang baik dan akhlak mulia yang dirringi dengan sifat menerima dan merasa cukup dengan anugerah yang diberikan... ^_^

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...